16 Desember 2022 - 13:05 WIB | Dibaca : 342 kali

Seminar Penyelesaian Sengketa Tanah di Luar Pengadilan Disambut Antusias  

Laporan : Tim Swara
Editor : Noviani Dwi Putri

Peserta seminar sejauh ini sudah sesuai target dan mereka sangat antusias untuk hadir

SWARAID, PALEMBANG: Seminar series ketiga yang diadakan Yayasan Pena (Yapena) bekerjasama dengan Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) serta meggandeng media partner Nagara News Network (Nagara.id), Swara.id, Poskota Sumsel yang akan berlangsung di Hotel Batiqa, Palembang, Senin (19/12/2022), disambut antusias peserta.

Mereka adalah para korban sengketa tanah, korban mafia tanah, advocad yang menangani kasus-kasus tanah, perbankan, pengembang, dan akademisi di bidang hukum.

Hal tersebut disampaikan Ketua Panitia A. Edison Nainggolan tiga hari menjelang pelaksanaan seminar.

Adapun tujuan seminar ini untuk mendorong upaya mediasi sebagai alternatif penyelesaian sengketa tanah di luar pengadilan.

“Peserta seminar sejauh ini sudah sesuai target dan mereka sangat antusias untuk hadir dan mengikuti seminar bidang pertanahan ini,” kata Edison, Kamis (16/12/2022).

Edison mengatakan, acara ini terselenggara berkat dukungan Kementerian ATR/BPN dan jajarannya termasuk Kanwil BPN Provinsi Sumatera Selatan, Kantor Pertanahan di Provinsi Sumsel, Bank BNI, Bank Sumsel Babel, dan PT. Pusri yang turut menjadi sponsor sekaligus mengirimkan peserta.

Baca Juga :  Penanganan Kasus Tak Kunjung Tuntas Sejak 2018, Korban Mafia Tanah Surati Kapolda

Sebagaimana diketahui, seminar Penyelesaian Sengketa Tanah di Luar Pengadilan di Palembang ini merupakan rangkaian dari dua seminar sebelumnya yang diiselenggarakan di Semarang, Jawa Tengah, pada 31 Agustus 2022, dengan tema “Melawan Mafia Tanah dengan Strategi Manajemen Perang” dan di Serang, Banten, pada 12 Juli 2022 dengan tema  yng sama dengan tema seminardi Palembang.

Tema ini kembali diangkat mengingat upaya penyelesaian sengketa tanah secara non litigasi relatif belum begitu popular, sehingga perlu didorong, antara lain melalui seminar dan Focus Group Discusion (FGD) dimaksud.

Di tempat berbeda, Ketua Yayasan Pena, Ahmed Kurnia mengatakan, tak bisa disangkal sengkarut masalah pertanahan masih menjadi problem serius di negeri ini.

“Para pemilik tanah, bahkan yang telah mempunyai sertifikat hak milik (SHM) sekali pun, dapat dengan mudah kehilangan haknya atas tanah tersebut, diserobot dan dirampas oleh pihak-pihak tak bertanggungjawab.  Aksi perampasan tanah ini biasanya melibatkan pemodal, oknum notaris/PPAT, oknum pegawai BPN, serta oknum yang memiliki kekuatan dengan pejabat,” urainya.

Baca Juga :  Aksi "Siluman" Mafia Tanah Lagi; Nirina Zubir Jadi Korban Asisten Rumah Tangga

Ditambahkan Ahmed, berdasarkan data Kementerian Agraria dan Tanah Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) menyebutkan ada sejumlah pengaduan yang diterima Inspektorat Bidang Investigasi (IBI) sejak  2020 rinciannya, antara lain, korupsi atau pungli (13), pertanahan atau perumahan (239), masalah hukum atau peradilan (294), lingkungan hidup (1), dan umum (7).

Hingga akhir 2021, IBI telah menangani 201 aduan, joint audit dengan dirjen teknis 5 aduan, pelimpahan penanganan ke Kanwil ada 412 aduan, sementara yang masih dalam proses 159 aduan.

Selain seminar dan FGD yang diselenggarakan secara hibrida, juga digelar sesi Konsultasi dan Advokasi bagi korban mafia tanah, dengan menampilkan praktisi hukum, anggota dewan, serta aparat penegak hukum, dan pihak Kementerian ATR/BPN.

Dengan demikian diharapkan acara seminar dan FGD ini tidak “berlalu” begitu saja, tapi akan dapat lebih membekas dan membawa manfaat nyata bagi upaya-upaya penyelesaian sengketa pertanahan.

Bagi anda yang belum sempat hadir dalam seminar ini secara langsung, panitia juga memberikan fasilitas mengikuti secara daring melalui Zoom Meeting dengan link https://us06web.zoom.us/j/5720537197?pwd=QWpsWW5WSTRIWWF0dmdmNFdiMkpDQT09 dengan meeting ID: 572 053 7197 dan passcode: antimafia. 

Baca Juga :  Wartawan di Lingkungan Pemkot Palembang Divaksin Hari ini

Komentar