22 Mei 2023 - 11:00 WIB | Dibaca : 579 kali

Irup Upacara Harkitnas ke-115, Sekda Sumsel Bacakan Sambutan Plt Menkominfo

Laporan : Tim Swara
Editor : Noviani Dwi Putri

SWARAID, PALEMBANG: Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sumsel Ir. S.A. Supriono bertindak sebagai Inspektur Upacara (Irup) memperingati Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-115 Tahun 2023 di halaman Kantor Gubernur, Senin (22/5/23) pagi.

Saat membacakan sambutan Plt Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI, Mahfud MD, Sekda Sumsel Supriono mengatakan 115  tahun lalu, bara persatuan Indonesia sebagai Negara mulai menyala.

Hal ini ditandai dengan meleburnya berbagai gerakan perjuangan yang bersifat kedaerahan menjadi satu barisan yang utuh dengan didirikannya Boedi Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908.

Sejak saat itu, gerakan perjuangan Indonesia dengan gegap gempita bergerak maju mewujudkan republik Indonesia sebagai Negara yang satu, berdaulat, adil, dan makmur.

Boedi Oetomo didirikan oleh dr. Soetomo bersama para mahasiswa School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA). Boedi Oetomo berdiri untuk mendorong Bangsa Indonesia mengejar ketertinggalannya dari bangsa lain di masa itu.

Di samping itu, Boedi Oetomo juga melandaskan dirinya untuk mengejar 3 (tiga) tujuan yang menjadi cita-cita utama kebangkitan nasional, yakni:

1. Memerdekan cita-cita kemanusiaan,

2. Memajukan nusa dan bangsa, serta

3. Mewujudkan kehidupan bangsa yang terhormat dan bermartabat di mata dunia.

Barisan persatuan yang dibentuk oleh Boedi Oetomo adalah suatu pemantik bagi kekuatan Indonesia dalam menghadapi berbagai tantangan di masa yang sulit, baik pada masa pra- kemerdekaan maupun pasca-kemerdekaan.

Baca Juga :  Jaga Mutu dan Kualitas, Herman Deru Dorong Produk Lokal Sumsel Kantongi Label SNI

Di masa ini, di saat kemerdekaan telah kita raih, barisan perjuangan kita harus tetap rapat, erat, dan terus maju bergerak- mengobarkan api “Semangat untuk Bangkit!” demi mewujudkan Indonesia Emas 2045.

Lebih jauh dijelaskannya pada tanggal 5 Mei 2023, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa status Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) atau darurat kesehatan global untuk COVID-19 secara resmi dicabut.

Menurut Sekda kita patut bersyukur karena dunia telah melalui krisis pandemi COVID-19.  Selama tiga tahun terakhir ditengah kekurangan, tantangan, dan masalah yang kita hadapi bersama, barisan perjuangan rakyat Indonesia terbukti tetap erat dalam melaksanakan penanganan pandemi COVID-19 sekaligus untuk memulihkan perekonomian bangsa.

Hal ini menjadi momentum untuk memaknai Hari Kebangkitan Nasional ke 115 ini sebagai upaya membangun semangat kebangsaan untuk bangkit pasca pandemi.

Hari Kebangkitan Nasional hari ini juga hendaknya dimaknai dengan memperingati perjuangan bersama kita.

Kementerian, lembaga, Pemerintah Daerah, sektor swasta, akademisi, pers, komunitas, dan seluruh elemen bangsa saling bahu-membahu berkolaborasimenerapkan nilai-nilai persatuan juga kesatuan dalam mewujudkan kebangkitan bangsa kita dari berbagai krisis global, baik kesehatan, perekonomian, hingga geopolitik sekalipun.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukan bahwa perekonomian Indonesia di tahun 2022 tercatat tumbuh 5,31% (year-on-year/yoy), jauh meningkat dari pertumbuhan di tahun 2021 sebesar 3,70% (yoy) dan bahkan melebihi capaian pertumbuhan sebelum masa pandemi di tahun 2019.

Baca Juga :  Usulan Penataan Kampung Nelayan Sungsang Disambut Baik Oleh Bupati

Pertumbuhan ekonomi Indonesia di triwulan tahun 2023 pun masih tercatat terus bertumbuh sebesar 5,03% (yoy), menunjukkan performa yang lebih baik dari periode Triwulan IV tahun 2022 yang tumbuh sebesar 5,01% (yoy).

Tentu kita berharap agar capaian-capaian ini dapat kita pertahankan dan terus tingkatkan demi kesejahteraan masyarakat serta kemajuan bangsa Indonesia.

Selain merayakan berbagai capaian bangsa Indonesia, Hari Kebangkitan Nasional juga kita maknai dengan mensyukuri segala langkah kemajuan, perbaikan, atau bahkan pelajaran yang didapatkan dari perjuangan kita.

Lebih jauh dibacakan Sekda, bahwa Kebangkitan Indonesia di tengah krisis dunia juga ditunjukkan melalui kiprah kita di berbagai forum Internasional.

Dunia telah menyaksikan kepiawaian Indonesia dalam memimpin forum yang beranggotakan 20 negara yakni G20, Presidensi G20 Indonesia di tahun 2022 semakin membawa harum nama Ibu Pertiwi dalam mendorong Semangat Untuk Bangkit di tingkat dunia dengan mengangkat tema Recover Together, Recover Stronger.

Kepemimpinan Indonesia di tingkat dunia pun terus berlanjut dengan keketuaannya dalam forum ASEAN di tahun 2023 yang efektif berlaku sejak tanggal 1 Januari 2023 yang lalu.

Baca Juga :  Pemprov Sumsel dan PKK Sumsel Akhir Tahun Kembali Gencarkan Gelar Pasar Murah

Semangat Untuk Bangkit dan mempercepat pemulihan global pascapandemi juga dikobarkan di tingkat regional dengan mengusung tema “ASEAN Matters: Epicentrum of Growth”.

Dengan mengusung tema tersebut, Indonesia ingin menjadikan Asia Tenggara sebagai kawasan yang penting dan relevan bagi seluruh dunia dalam merespon tantangan regional maupun global, sekaligus memperkuat posisi ASEAN sebagai episentrum pertumbuhan ekonomi dunia.

Tingginya kepercayaan dunia kepada Indonesia menjadi momentum untuk mengimplementasikan semangat kebangkitan nasional dalam menyambut era pascapandemi COVID-19 sekaligus perjalanan menuju Indonesia Emas 2045. Mengutip perkataan dr. Soetomo:

“Generasi yang mau berjuang untuk kemandirian bangsanya adalah generasi yang mencintai generasi penerusnya dan mencintai tanah airnya,” imbuhnya.

Dengan semangat yang sama pula, kami mengajak seluruh komponen bangsa untuk terus mempertahankan bara api semangat kebangkitan nasional sembari merapatkan barisan perjuangan kita dengan menunjukkan kerja keras, kerja cerdas, juga kerja bersama demi kemandirian dan kemajuan bangsa yang berkelanjutan.

Kita juga ingin agar bara api semangat kebangkitan yang kita jaga saat ini dapat menjadi lentera penerang harapan sekaligus penunjuk jalan bagi perjuangan generasi penerus bangsa kelak.

Hadir dalam upacara peringatan Harkitnas tersebut, Kadis Kominfo Sumsel H. Achmad Rizwan. S.STP.MM, Kasat Pol PP Aris Saputra dan sejumlah perwakilan Forkopimda Sumsel.

Komentar